Minggu, 01 Agustus 2010

455 Posyandu Tanggulangi Gizi Buruk di Kota Denpasar

Tahun 2010 tercatat 5 balita menderita gizi buruk di Denpasar. Dengan prosentase 0,03% dari jumlah keseluruhan yang ditimbang 14.377 balita, angka ini terbilang relative kecil. Namun, Dinas Kesehatan Kota Denpasar terus berupaya agar tidak ada lagi penambahan balita yang menderita gizi buruk. Dengan dicanangkannya Denpasar sebagai Kota Ramah Anak, Dinas Kesehatan Kota Denpasar terus melakukan upaya-upaya mengatasi gisi buruk. Kadis Kesehatan Kota Denpasar dr. Luh Sri Armini mengatakan balita yang menderita gizi buruk bukanlah karena balita tersebut terlahir tidak sehat. Tapi sebagian besar ada penyakit penyertanya seperti hydrosepalus dan pnemonia. “Tidak ada murni kekurangan gizi, tapi ada penyakit yang dideritanya,” ujarnya. Lima balita ini tersebar di kecamatan Denpasar Barat satu orang. Denpasar Utara dua orang, dan Denpasar Timur satu orang.

Ia menyebutkan, upaya penanggulangan gizi buruk sudah dilakukan kepada 5 balita tersebut dengan pemberian makanan tambahan seperti susu dan biskuit selama 4 bulan. Mereka juga mendapatkan pengobatan sesuai penyakit yang dideritanya. Petugas kesehatan terus memantau perkembangan balita tersebut dan memberikan penyuluhan gizi kepada orangtuanya. Ia menilai, sebagian besar masyarakat masih belum paham tentang gizi yang cukup. Sehingga program penyuluhan kesehatan akan pentingnya asupan makanan yang cukup tetap menjadi prioritas. Dokter Sri Armini mengatakan, program penanggulangan gizi buruk sudah dilakukan sejak ibu hamil sampai dewasa. Posyandu masing-masing banjar terus diberdayakan. “Saat ini sekitar 455 posyandu tutur aktif dalam penanggulangan gizi buruk,” tandasnya. Program penyuluhan ksehatan menjadi prioritas.

Program pertama menyasar ibu hamil. Pemberian imunisasi TT, zat besi, dan penyuluhan makanan sehat bagi ibu hamil. Setelah bayi lahir, imuniasasi wajib diberlakukan sebelum usia bayi satu tahun dengan pemberian DPT, BCG, Polio, dan Hepatitis. Program Deteksi Dini Tumbuh Kembang Anak (DDTKA) menyasar siswa pra sekolah (TK). Bekerja sama dengan puskesmas setempat, melakukan screening kesehatan ke TK-TK yang ada di Denpasar sekali setahun. Saat anak duduk di SD, kembali dilakukan screening kesehatan, seperti pemeriksaan gigi, telinga, mata, dan gizi. “Imunisasi ulangan DT dan TT diberikan saat anak duduk di kelas I dan 6 SD,” kata dr. Sri Armini.
Memasuki bangku SMP bekerja sama dengan UKS, siswa terus mendapatkan penyuluhan kesehatan. Program imunisasi TT ulangan diberikan kepada siswi SMA putri. Imunisasi ini tujuannya, agar remaja putri terhindar dari tetanus, dimana nantinya mereka akan menjadi calon ibu. –ast

Koran Tokoh, Edisi 603, 1 s.d 7 Agustus 2010

1 komentar:

Trik Gila 5000 Pengunjung/Hari mengatakan...

Sekedar Berbagi Info buat temen2...

Wah andai website saya bisa punya 1000 pengunjung tiap hari……hehehe

Tapi Ndak usah khawatir jangankan 1000 Pengunjung, 5000 Pengunjung/hari juga bisa...hehehe

Nih saya punya Trik Mujarabnya, Monggo di Baca di sini :

http://www.kangociem.com/2010/08/trik-gila-5000-pengunjunghari-dan.html


Semoga Bermanfaat khususnya untuk Blogger Indonesia, Tetap semangat menjadi Blogger Indonesia jangan menyerah karena Blog tidak ada Pengunjungnya..Hehehe

Terimaksih, Happy Blogwalking....