Senin, 22 September 2008

Mengatasi Bau Mulut Saat Berpuasa

BAU mulut saat puasa terjadi karena kekeringan pada mulut akibat kurangnya cairan air ludah. Bakteri dalam mulut pun menjadi lebih banyak sehingga muncul bau mulut. Menurut Drg I Nyoman Suardiasa yang bertugas di Bali Hospital Club, penyebab bau mulut bermacam-macam. Ada karena penyakit kencing manis, tonsil yang membengkak atau makanan. Untuk menjaga agar mulut tetap segar saat puasa dan tidak menimbulkan bau yang berlebih, beberapa kiat yang dapat dilakukan :

1. Beberapa jenis makanan tertentu, seperti hewani, bawang putih, petai, maupun jengkol, dapat memicu bau mulut. Apalagi dibarengi dengan merokok. Makanan yang dikonsumsi saat sahur sebaiknya makanan yang tidak berpotensi tinggi menimbulkan bau, seperti pete atau goreng-gorengan. Makanan yang disarankan untuk sahur yaitu makanan tinggi serat seperti sayur dan buah.

2. Setelah makan biasakan berkumur. Jika ada sisa makanan yang menempel akan mudah dibersihkan.

3. Tingkat bau mulut seseorang tergantung dari kualitas mereka membersihkan gigi.. Bakteri di dalam gigi sebenarnya terus melakukan proses pembusukan, terutama setelah makan dan kondisi tubuh tidak aktif atau tidur. Jadi sebaiknya gosok gigi yang benar terutama di sela-sela gigi. Makanan yang tersisa inilah yang menjadi sumber makanan dari bakteri dalam gigi sehingga berpotensi menimbulkan bau. Untuk membersihkan sisa-sisa makanan di sela-sela gigi, gunakan benang gigi (dental floss).

4. Gunakan obat kumur bila diperlukan setelah menggosok gigi.

5. Perbanyak mengonsumsi buah dan sayur.

6. Mengunyah gunakan kedua sisi. Fungsi mengunyah untuk menguatkan otot. Pada gigi yang tidak pernah dipakai mengunyah akan terjadi penumpukan plak dan karang gigi. Plak akan menjadi cikal bakal terjadinya gigi berlubang daan menjadi tong sampah bagi sisa makanan yang menebarkan bau mulut.

7. Mengganti sikat gigi bila bulunya sudah mekar, karena hal ini juga bisa mempengaruhi kesehatan gigi, dimana sisa-sisa makanan tidak bisa dibersihkan lagi

8. Biasakan menggosok gigi setelah sahur, berbuka puasa, dan sebelum tidur.

  1. Kontrol kesehatan gigi setiap 6 bulan sekali. –ast

8 komentar:

Eddy J.Harto mengatakan...

Trims banget tips nya ya.. sangat bermanfaat.. :)

Andri Kusuma Harmaya mengatakan...

Tp ada jg yg berpendapat kalau bau mulut lebih banyak disebabkan oleh lidah yg kotor dibanding kotornya gigi..untuk itu kemudian mereka menganjurkan penggunaan tongue cleaner untuk mengatasi bau mulut ini.

Penggunaan yg sering dari obat kumur yg mengandung antiseptik jg tidak dianjurkan karena dapat membasmi flora yg normal dlm mulut.

gus mengatakan...

tips yang dibutuhkan banget untuk pembelajar puasa seperti saya

Blogger Addicter mengatakan...

@gus: halah..babeh nie..ilmu padi..hehehe..padahal udah kyai..xixixixi..

wah ada dokter juga tuh..hehehe..bau ga yah mulut saya..ato nafas yg bau..??nah lohh kok jadi bingung..ou ternyata lidah juga bisa menyebabkan bau lumut yah..eitsss...mulut..hehehe..

wah otre banget tipsnya nie..salam kenal juga dr bali :)

Reza mengatakan...

tips bagus nih

Muhammad Qori mengatakan...

wah sayang sekali tak bia kuamalkan karena sering L.u.p.a....
waktu sahur makan aja sambil terpejam,gimana mau tau keadaan gigi gimana,hehehe....
tp bermamfaat tuh tips,doakan aku supaya bisa mengamalkan ya...

erwin mengatakan...

owg gitu.. tambah ilmu lg..maksih ya mba

acy mengatakan...

untung acy nggak pernah makan pete ma jengkol cuma bawang putih 1 ons, wkwkwk :)